The Moon That Embraces The Sun – Episode 03

MP-00684

Shaman Jang terkejut melihat “dua bulan” di hadapannya. Ia segera mengetahui bahwa Yeon-woo adalah anak yang harus ia lindungi. Bulan yang bila terlalu dekat dengan matahari akan menghancurkan keluarganya, namun ditakdirkan untuk mendampingi matahari. Ia ingat Ah-ri berkata anak itu harus dijauhkan dari matahari agar selamat. Sementara bulan satu lagi, Bo-kyung, mengeluarkan energy gelap dan jahat.

Bo-kyung bertanya apa Yeo-woo juga datang ke istana untuk menemani Putri. “Nona juga?” tanya Yeon-woo. Bo-kyung menghela nafas kesal. Yeon-woo jadi merasa tidak enak hati.

MP-00004 MP-00006

Shaman Jang terus memperhatikan keduanya sampai pelayannya mengingatkan kalau ia ditunggu Ibu Suri. Ibu Suri meminta Shaman Jang menggunakan kemampuannya untuk melihat apakah salah satu dari kedua gadis yang baru datang itu, berpotensi menjadi Puteri Mahkota. Shaman Jang tertegun mendengar permintaan Ibu Suri.

MP-00013 MP-00015

Bo-kyung dan Yeon-woo diantar ke dalam sebuah kamar untuk menunggu. Keduanya langsung mengambil posisi berjauhan. Yeon-woo menyadari mereka tidak bisa terus seperti ini. Ia beringsut mendekati Bo-kyung dan mengajak berteman, agar mereka melupakan apa yang pernah terjadi (peristiwa Seul). Bo-kyung tertawa sinis tapi ia sudah diperingatkan oleh ayahnya agar tidak membuat musuh di istana atau membiarkan perasaan yang sebenarnya terlihat orang lain. Hm..jadi ayahnya yang memakaikan topeng itu pada Bo-kyung.

MP-00018 MP-00029

Bo-kyung tersenyum palsu dan menerima ajakan Yeon-woo. Yeon-woo tersenyum lega. Tadinya ia mengira Bo-kyung marah akibat kejadian waktu itu. Bo-kyung menyangkalnya. Yeon-woo mendekati Bo-kyung dan memegang tangannya, “Mari kita berteman baik mulai sekarang.” Bo-kyung memaksakan sebuah senyum di wajahnya.

MP-00031 MP-00039

Hwon mondar-mandir di kamarnya. Ia melihat tanamannya (pemberian Yeon-woo) yang sudah tumbuh dan bertanya-tanya tumbuhan apakah itu. Tapi suatu pikiran menyenangkan melintas di benaknya. Ia bisa bertanya langsung pada Yeon-woo.

Kasim Hyung datang melapor pada Hwon mengenai dua gadis yang datang untuk menemui Min-hwa. Puteri keluarga Yoon dan puteri keluarga Heo, Yeon-woo. Begitu mengetahui namanya adalah Yeon-woo, Hwon tersenyum. “Sudah kuduga. Yeon-woo…nama yang indah,” gumamnya. Kasim Hyung melihat wajah Hwon yang cerah dan bertanya apakah Hwon menyukai salah satu dari kedua gadis tersebut?

MP-00042 MP-00050

Tiba-tiba Hwon menggenggam tangan kasim Hyung, “Hyung Sun-ah, hanya kau seorang.” Hahaha..

“Yang Mulia, mengapa Anda seperti ini?”

Dan terdengarlah suara kasim Hyung berteriak hingga terdengar ke halaman, “Tidak, Yang Muliaaa!!”

Hwon meminta kasim Hyung membiarkannya menemui Yeon-woo diam-diam. Kasim Hyung berusaha melepaskan tangannya dari genggaman Hwon. Menurut kasim Hyung hal itu tidak mungkin. Putera Mahkota tidak bisa bertemu dengan seorang gadis secara pribadi di istana. Bagaimana bisa Hwon pergi tanpa diketahui para dayang dan bekeliaran tanpa diketahui para penjaga.

“Itulah sebabnya aku meminta bantuanmu.”

“Apa Yang Mulia sudah lupa dengan kejadian terakhir?” tanya kasim Hyung. Ia dihukum karena Hwon pergi diam-diam.

MP-00053 MP-00057

“Siapa yang dengan tulus menyemangatimu dan membantumu dengan tulus ketika kau gagal dalam evaluasi?” tanya Hwon, memotong perkataan kasim Hyung,

“A-a-a-a….Anda, Yang Mulia.”

“Siapa yang membantumu berkonsentrasi, belajar, dan membimbingmu saat ujian?”

“Anda, Yang Mulia,” jawab kasim Hyung sedih, menyadari ke arah mana perkataan Hwon ini.

“Dan kepada siapa kau harus berterimakasih atas kenaikan jabatanmu?”

“Yang Muliaaa,” ujar kasim Hyung hampir menangis, pasrah.

Hwon mengangguk tersenyum.

MP-00059 MP-00063

Hwon menuliskan pesannya untuk Yeon-woo: “Setelah mendengarmu datang, aku tidak bisa tidur. Aku akan mengirim seseorang untuk segera menemuimu. Lee Hwon.”

Kasim Hyung memberikan surat itu pada seorang pelayan. Pelayan itu tidak mau. Tapi ketika kasim Hyung memberikan hadiah, pelayan itu berjanji akan merahasiakannya. Ia memasukkan surat itu ke dalam kotak peralatan menjahit yang akan diberikan pada Yeon-woo.

MP-00066 MP-00071

Bo-kyung dan Yeon-woo menghadap Ratu Han. Ratu menyambut kedatangan mereka dengan lembut dan memberi petuha-petuah dengan anggun. Pintu dibuka, Puteri Min-hwa lari-lari memberi salam pada ibunya lalu langsung duduk membelakangi ibunya dan bertanya pada kedua gadis itu mana yang merupakan adik Yeom.

“Puteri,” Ratu memperingatkan. Tapi Puteri yang satu ini mana mau denger. Dia beringsur ke depan Bo-kyung, “apakah kau?” Bo-kyung tak menjawab.

MP-00085 MP-00090

“Kau?” tanya Min-hwa pada Yeon-woo.

Yeon-woo kebingungan. Puteri Min-hwa terus mendesak menginginkan jawaban. Akhirnya Yeon-woo menjawab bahwa dia adik Yeom.

“Waah sudah kuduga. Kau mirip dengan sarjana Heo dan sangat cantik,” seru Puteri Min-hwa dengan kagum.

Bo-kyung melirik dengan cemburu, apalagi ketika Puteri Min-hwa memberi hadiah pada Yeon-woo.

MP-00098 MP-00108

Bo-kyung dan Yeon-woo selanjutnya menghadap Ibu Suri. Mereka memberi hormat dengan anggun. Ibu Suri terkesan, terutama pada Bo-kyung. Yoon Dae-hyung adalah keponakan Ibu Suri jadi Bo-kyung masih satu keluarga dengan Ibu Suri. Tapi Ibu suri tidak memperlihatkannya. Ia berkata pada Ratu Han dan Selir Park, kedua gadis itu bagai bunga yang sedang mekar. Ia meminta mereka menjaga Puteri baik-baik.

Di balik pemisah ruangan di kamar Ibu Suri, Shaman Jang memperhatikan wajah keduanya. “Di langit Joseon ada dua bulan,” ucapnya dalam hati.

MP-00117 MP-00124

Kasim Hyung mencoba menasihati Hwon agar tidak berpartisipasi dalam pertandingan. Ia khawatir Hwon terluka.

“Jika aku mati, aku mati. Tapi aku tidak tahan dengan kebosanan ini.”

“Saat raja mengetahuinya, aku akan mati,” keluh kasim Hyung.

“Kau memang cerewet,” gerutu Hwon.

Saat ia berpaling, ia melihat Yang Myung. Yang Myung tersenyum dan menanyakan kabar Hwon. “Kakak!” Hwon tertawa dan berlari memeluk Yang Myung.

MP-00131 MP-00138

Hwon ingin menghabiskan waktu bersama Yang Myung tapi Hyung Sun berkata Hwon harus segera pergi. Hwon mendapat ide. Ia mengajak Yang Myung ikut bermain dalam pertandingan. Ia memerintahkan pengawalnya dibagi menjadi dua tim. Mereka akan bermain sepakbola ala Joseon.

Tim Hwon berseragam biru. Yeom dan Yang Myung termasuk di dalamnya. Woon berada di tim merah. Yeom, Yang Myung dan Woon saling melempar senyum lalu mengulurkan kepalan tangan mereka, semacam toss gitu^^

MP-00157 MP-00159

Hwon heran, ternyata mereka bertiga saling kenal. Yang Myung memperkenalkan Woon pada Hwon. Woon adalah juara pertama ujian bela diri sedangkan Yeom juara pertama literatur. Hwon jadi ingat, ia pernah berbohong pada Yeon-woo (ketika Yeon-woo mengira Hwon seorang pencuri) bahwa kakaknya adalah juara pertama bela diri di Sungkyunkwan. Yeon-woo jelas tidak percaya karena ia tahu orang itu adalah Woon, sahabat kakaknya.

“Kau pria yang hampir menjadi kakakku. Ini kebetulan yang menyenangkan,“ ujar Hwon geli. Woon kebingungan, demikan pula Yeom dan Yang Myung.

MP-00165 MP-00168

Sementara para pria memeras keringat, para wanita menjahit dalam keheningan. Puteri Min-hwa langsung merasa bosan dan mengeluh. Bo-kyung dan Yeon-woo tersenyum geli melihat Min-hwa. Ketika hendak mengambil sesuatu dalam kotak jahitnya, Yeon-woo menemukan kain yang berisi surat Hwon. Yeon-woo membacanya dan membayangkan Hwon sedang mengancamnya sambil mengacungkan jari, “Aku tidak bisa tidur saat tahu kau akan datang. Aku akan segera mengirim seseorang, jadi mari kita bertemu.”

Yeon-woo cepat-cepat melipat surat itu kembali. Bo-kyung sekilas melihatnya dan bertanya ada apa. “Tidak ada apa-apa,” sahut Yeon-woo gugup.

MP-00180 MP-00182

Puteri Min-hwa tak tahan lagi. Ia menarik tangan Yeon-woo dan mengajaknya bermain. Mereka keluar diikuti para dayang, meninggalkan Bo-kyung sendirian. Bo-kyung kesal.

Ia berdiri dan menyusul mereka, tapi ia berbalik dan membaca surat Hwon yang tergeletak di kotak menjahit Yeon-woo. “Lee Hwon?” gumam Bo-kyung. Bo-kyung tidak tahu kalau itu adalah nama sang Putera Mahkota.

MP-00192 MP-00198

Min-hwa mengajak Yeon-woo bermain. Yeon-woo tersenyum tpai tidak mengikutinya. Bo-kyung segera mengikuti Min-hwa dan bermain. Matanya ditutup dan ia harus menangkap Puteri Min-hwa atau para dayang yang ikut bermain. Yeon-woo memperhatikan mereka dari pinggir.

Kasim Hyung mendekatinya dan bertanya apakah ia Yeon-woo. Yeon-woo ingat Hwon menulis dalam suratnya bahwa seseorang akan datang mencarinya. Yeon-woo berbohong dan berkata bukan dia orangnya, lalu buru-buru ikut bermain.

Kasim Hyung kebingungan karena Yeon-woo sangat mirip dengan Yeom. Lalu ia melihat Bo-kyung dan berpikir pastilah dia yang namanya “Yeon-woo”.

MP-00202 MP-00203

Tiba-tiba Min-hwa berdiri di hadapan kasim Hyung. Kasim Hyung segera pamit mohon diri tapi Min-hwa menarik ikat pinggangnya dan berhasil menjebak kasim Hyung untuk mengatakan di mana Yeom. Min-hwa tersenyum saat tahu Yeom dan kakaknya sedang bertanding.

Sekejap kemudian tempat itu sepi, hanya tersisa sang dayang pengasuh yang ditutup matanya. Hihi..main kok sendirian^^

MP-00215 MP-00225

Min-hwa mengajak Yeon-woo dan Bo-kyung menonton pertandingan itu. Belum ada yang membuat gol. Yang Myung hampir berhasil tapi Woon menghentikan bola itu sebelum masuk gawang.

Hwon mendapat giliran menggiring bola. Ia berhasil membuat gol pertama. Semua bertepuk tangan. Min-hwa mencari-cari di mana Yeom, sementara Yeon-woo melihat Hwon dan terpaku. Bo-kyung juga mengenali Putera Mahkota (bajunya beda sendiri) dan langsung menyukainya.

MP-00249 MP-00251

Shaman Jang berkata pada Ibu Suri bahwa keinginannya akan terkabul. Salah satu dari dua gadis itu berpotensi menjadi istri Putera Mahkota. Ibu Suri merasa puas.

Shaman Jang meninggalkan kediaman Ibu Suri sambil berpikir, ”Lelucon takdir macam apa ini? Orang yang cocok menjadi ratu tidak bisa mendiami kediaman ratu, sementara yang tidak cocok menjadi ratu, ditakdirkan untuk menjadi ratu.” Dengan cemas ia melihat ke langit, “Dua bulan dua matahari….dan bau kematian.”

Yang Myung berhasil membuat gol dan Hwon memeluknya. Hwon terjatuh ketika seorang pemain lawan tak sengaja menjegal kakinya. Semua terkesiap. Pengawal yang menyebabkan Hwon jatuh langsung ketakutan.

Hwon bangkit berdiri sementara pengawal itu hendak diseret untuk dihukum. Hwon memberikan perintah agar selama permainan jangan hanya memberikan bola padanya atau memberinya jalan agar ia bebas bergerak. Ia memerintahkan semua bermain secara jujur. Yeon-woo terkesan.

MP-00277MP-00289

Dayang pengasuh Min-hwa akhirnya menemukan Min-hwa dan berkata akan timbul masalah jika Raja mengetahui Min-hwa di sana.

“Tenang, Ayah selalu di pihakku,”katanya. Tapi akhirnya ia berbalik juga. Yeon-woo mengikuti tapi menoleh lagi ke lapangan . Yang Myung senang melihat Yeon-woo tapi pandangan Yeon-woo bukan kepadanya, melainkan pada seseorang di belakangnya. Hwon.

Yang Myung langsung menyadari apa yang terjadi.

“Tidak apa-apa jika semua orang menjadi milik Pangeran, asalkan Heo Yeon-woo milikku,” batinnya sedih.

MP-00300 MP-00307

Ketika sedang kembali ke kediaman putri, rombongan Putri Min-hwa berpapasan dengan rombongan Raja Seongjo. Raja bertanya apakah Puteri bersenang-senang dengan gadis lainnya. Min-hwa menjawab ia paling menyukai Yeon-woo. Yoon Dae-hyung langsung tidak senang dan menatap puterinya.

Baginda bertanya siapa Yeon-woo. Yeon-woo dengan sopan memperkenalkan dirinya sebagai puteri Menteri Heo. Raja bertanya apakah Bo-kyung puteri Menteri Yoon? Bo-kyung memperkenalkan dirinya. Raja memuji mereka berdua. Ia berharap mereka dapat berteman baik dengan sang puteri.

MP-00329 MP-00331

Raja menasihati mereka dengan sebuah peribahasa tentang pohon di istana. Ia bertanya apakah mereka tahu artinya. Bo-kyung meminta maaf, ia tidak tahu artinya karena ia hanya mempelajari hal-hal wanita, ayahnya berkata pendidikan sarjana hanyalah bagi kaum pria. Raja bisa menerima jawaban itu.

Raja bertanya pada Yeon-woo. Yeon-woo melihat ayahnya, yang tersenyum mengangguk memberikan semangat. Yeon-woo menjawab arti peribahasa itu adalah tidak mengatakan pada orang lain mengenai apapun yang terjadi di istana, bahkan tidak memberitahu orang lain pohon apa yang tumbuh di istana.

Raja terkesan dan meminta keduanya selalu menutup mulut atas apa yang terjadi di istana. Lalu ia berlalu bersama rombongannya. Yoon Dae-hyung melirik kesal pada putrinya. Bo-kyung menunduk dalam-dalam, tidak berani melihat ayahnya. Jadi kasian sama Bo-kyung, itulah sebabnya anak harus dibesarkan dalam kasih sayang. Ikut berperibahasa ah…buah tidak jatuh jauh dari pohonnya. Like father like daughter…keterusan deh…

MP-00332 MP-00335

Yang Myung memberanikan diri untuk menemui Raja. Dengan dingin Raja bertanya mengapa Yang Myung menemuinya. Ouch..memang anak ngga boleh ketemu bapaknya ya? Yang Myung berkata ia ingin mengajukan sebuah permintaan. Raja mengijinkan.

Yang Myung bercerita ia menyukai seseorang. Tak peduli apa yang terjadi, ia ingin menjalani hidupnya bersamanya. Ia tahu Raja mungkin sudah menyediakan calon pasangan baginya tapi ia meminta Raja mempertimbangkan perasaannya. Ini adalah permintaannya yang pertama dan terakhir.

Ia memejamkan matanya siap-siap mendapat penolakan. Raja melihat ekspresi Yang Myung.

MP-00349 MP-00348

“Ia berasal dari keluarga mana?”

Yeng Myung terkejut. Raja kembali menanyakan nama keluarga gadis itu. Yang Myung menjawab gadis itu adalah putri keluarga Heo, Heo Yeon-woo. Raja terdiam.

“Aku akan memikirkannya.”

Yang Myung tak percaya dengan apa yang ia dengar. “Kubilang aku akan memikirkannya,” kata Raja. Yang Myung tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya. Ia berterima kasih pada ayahnya dan keluar masih dalam keadaan linglung. Ia bersorak dalam hatinya.

MP-00362 MP-00368

Malam itu keluarga Yeon-woo berkumpul, mereka membicarakan hari pertama Yeon-woo di istana. Respon Yeon-woo sangat singkat, “Baik.”

Kedua orangtuanya saling berpandangan. Hanya itu saja, tanya ibunya. Yeon-woo membenarkan. Ibunya penasaran, ia sudah menunggu seharian untuk bertanya tapi Yeon-woo hanya menjawab seperti itu. Yeon-woo berkata tadi ia melihat Yeom.

“Bagaimana caranya?” tanya Yeom . Yeon-woo berkata itu adalah rahasia jadi jangan bertanya. Ia sedang menggoda kakaknya, mengulang peribahasa Raja mengenai pohon istana. Ayah Yeon-woo tertawa dan berkata Yeom harus belajar dari Yeon-woo. Tadinya ia khawatir Yeon-woo masuk ke istana tapi ia ternyata tidak perlu khawatir.

Ayah Yeon-woo memuji puterinya lebih dari guru yang lain. Yeon-woo balik memuji ayahnya yang terbaik. Ibu Yeon-woo tak mau kalah dan berkata Yeom yang paling tampan dan paling pintar. Yeom membalas ibunya yang terbaik juga. Mereka sangat bahagia. Keluarga yang hangat dan saling menyayangi. Membuatku khawatir dengan episode-episode mendatang…sigh….

MP-00381 MP-00389

Seul sedang asyik belajar ilmu pedang (menggunakan pedang kayu) ketika Yeon-woo mendekatinya. Hampir saja Yeon-woo terkena pukulan pedang. Seul cepat-cepat menurunkan pedangnya dan meminta maaf. Yeon-woo masih shock, jantungnya hampir copot kali ya ^^

MP-00391 MP-00397

Yeon-woo bercerita mengenai seseorang yang menerima surat dari seseorang dan isinya adalah: “Setelah mendengarmu datang, aku tidak bisa tidur. Aku akan mengirim seseorang untuk segera menemuimu.” (isi surat Hwon). Ia menanyakan apa pendapat Seul mengenai isi surat itu. Dasar Seul yang otaknya dipenuhi bela diri, ia langsung berkata bahwa itu adalah ancaman.

Seul bertanya apa seseorang sudah menemui orang itu sesuai ancamannya. Yeon-woo mengatakan ada, tapi orang yang dicari itu berbohong. Seul berkata orang itu bodoh. Artinya Yeon-woo bodoh hahaha^^ Seul berkata orang itu telah membuat masalah menjadi lebih besar, harusnya orang itu dengan percaya diri mengaku kalau mereka telah menemukan orang yang benar. Yeon-woo tertegun, ia takut sesuatu terjadi jika orang itu mengaku. Tapi Seul berkata orang itu telah bersikap pengecut dan juga berbohong. (Betul, berbohong pasti menimbulkan hal yang tidak baik….)

MP-00403 MP-00406

Yeon-woo berjalan-jalan di halaman rumahnya dan membayangkan Hwon berdiri di sana. Hwon menoleh padanya dan tersenyum, bertanya apakah Yeon-woo berpikir ia sedang menakutinya. “Tidakkah begitu?” tanya Yeon-woo. “Bagaimana menurutmu?” Hwon balik bertanya.

“Jika aku mengatakan tidak, apa kau akan mengirim orang lagi?”

“Jika aku melakukannya, apa kau akan menemuiku? Apa kau akan menemuiku?”

Yeon-woo menunduk, “Aku ingin bertemu denganmu sekali saja. Apa kau akan mengirim orang itu lagi?” Yeon-woo berharap Hwon mengirim orang lagi dan kali ini ia akan mengaku dan bertemu dengan Hwon.

Saat ia mengangkat wajahnya, bayangan Hwon sudah menghilang.

MP-00415 MP-00419

Yoon Dae-hyung ingat Puteri Min-hwa berkata ia paling menyukai Yeon-woo. Bo-kyung dipanggil menemui ayahnya. Yoon langsung bertanya apakah Bo-kyung melakukan kesalahan hari ini di istana? Tidak, jawab Bo-kyung. Ayahnya memarahinya karena tidak bisa menarik hati Min-hwa. Bo-kyung menumpahkan kekesalannya.

“Itu karena aku bukan adik Yeom. Puteri menyukai Yeom hingga ia memilih Yeon-woo.”

Bo-kyung juga bercerita, bukan hanya puteri tapi teman pangeran juga mengirim surat padanya. Yoon curiga dan bertanya siapa nama pengirim surat itu. Lee Hwon, ujar Bo-kyung. Yoon terkejut.

MP-00426 MP-00429

Yoon memberitahukan kabar ini pada Ibu Suri. Ibu Suri baru menyadari Putera Mahkota sudah mencapai usia untuk mengirim surat cinta. Ia bertanya-tanya bagaimana Hwon bisa mengenal Yeon-woo. Yoon menebak, dari kakaknya Yeon-woo yaitu Yeom. Ibu Suri tidak khawatir karena Hwon belum mengumumkan dia menyukai gadis itu. Tapi Yoon khawatir karena Raja juga menyukai gadis itu dan ia mengkhawatirkan kekuasaan Menteri Heo bertambah. Ia mengusulkan mereka harus segera bertindak.

MP-00438 MP-00439

Bo-kyung tiba di istana terlambat karena ia ingin terlihat lebih cantik (more makeup, more hairdo, more clothes?). Ia sudah menegaskan pada ayahnya bahwa ia ingin tinggal di istana (alias menjadi Puteri Mahkota) dan akan membuatnya berhasil. Saat ia melangkah hendak memasuki istana, kasim Hyung mendekatinya dan berbisik bahwa Putera Mahkota ingin bertemu dengannya. O-ow.

MP-00442 MP-00449

Hwon menunggu di sebuah ruang kosong . Ia ingat kasim Hyung berkata Hwon terlihat berwibawa dan menarik saat berdiri membelakangi seseorang. Jika Hwon berdiri membelakangi seseorang lalu pelan-pelan menoleh ke belakang, maka hati gadis manapun akan terpikat.

Hwon mempraktekkannya dan tertawa geli sendiri. Ia mendengar suara langkah kaki, buru-buru ia mengambil posisi. Berdiri membelakangi pintu masuk. Semakin dekat suara langkah kaki itu, Hwon semakin gugup.

MP-00455 MP-00457

Bo-kyung masuk, dan berdiri menunduk tanpa mengucapkan sepatah katapun.

“Sekarang aku bisa menemuimu. Kau sudah tahu, aku adalah Putera Mahkota negeri ini.”

Pelan-pelan ia menoleh ke belakang dan melihat Bo-kyung. Tapi ia tidak mengenalinya karena Bo-kyung terus menunduk hingga wajahnya tak terlihat.

“Aku tidak tahu alasannya, tapi sejak aku bertemu denganmu hari itu, aku tidak bisa melupakanmu. Ketika aku mendengar kau ada di istana ini, aku ingin menemuimu lagi walau diam-diam seperti ini. Sangat sulit untuk bisa bertemu denganmu jadi mengapa kau tidak memperlihatkan wajahmu?”

Poor Bo-kyung. Dia mengangkat wajahnya dan tersenyum manis, pastinya sangat berbunga-bunga mendengar Hwon berbicara seperti itu.

MP-00472 MP-00487

Poor Hwon. Dia sangat shock.

“Siapa kau?”

“Apa?”

“Aku bertanya siapa kau?”

“Hamba Yoon Bo-kyung, puteri Menteri Yoon. Yang Mulia mengirim utusan….”

“Maafkan aku,” potong Hwon cepat, “Tapi ada kesalahan di sini.” Lalu ia buru-buru keluar.

MP-00485 MP-00486

Poor Kasim Hyung, ia ketakutan melihat Hwon sangat kesal. Tapi Hwon tidak mengatakan apapun dan pergi.

Bo-kyung keluar sendirian. Seorang pelayan melihatnya.

MP-00499 MP-00507

Puteri Min-hwa dan Yeon-woo membuat gelang. Gelang Puteri Min-hwa lebih besar dari gelang Yeon-woo. Yeon-woo berkata gelang Puteri Min-hwa lebih cantik dari gelangnya.

“Tanyakan pada siapa aku akan memberikannya. Ayo tanyakan!””

“Yang Mulia membuatnya untuk diberikan pada siapa?”

“Sarjana Heo. Kau akan memberikannya pada siapa?”

Yeon-woo terkejut, “Hamba juga akan memberikannya pada kakak hamba.”

“Tidak boleh!!” seru Puteri Min-hwa, “Aku akan memberikannya pada kakakmu dan kau akan memberikannya pada kakakku, maka itu adil.”

MP-00518 MP-00521

Yeon-woo tidak berani memberikannya (langsung) pada Putera Mahkota. Min-hwa mengulurkan tangannya. Ia yang akan menyampaikan gelang itu pada kakaknya. Yeon-woo tidak memberikan gelang itu. Ia ingin membuat gelang yang lebih bagus.

Bo-kyung datang. Dengan ceria Min-hwa menyambutnya tapi kembali asyik mengobrol dengan Yeon-woo. Bo-kyung merasa kesal. Ia melihat Yeon-woo dan ingat perkataan Hwon tadi. Ia menyadari gadis yang dimaksud Hwon adalah Yeon-woo.

MP-00528 MP-00529

Pelayan yang melihat Bo-kyung tadi menyebarkan gosip pada pelayan lainnya bahwa Hwon bertemu diam-diam dengan Bo-ktuyung. Mereka bertanya-tanya apakah Hwon dan Bo-kyung sudah saling mengenal sebelumnya. Celakanya, percakapan mereka terdengar oleh Ratu Han.

MP-00533 MP-00534

Sementara itu kasim Hyung sedang dimarahi oleh Hwon. Hyung-sun menganggap tidak adil jika ia dimarahi, Yeon-woo yang tidak mengaku kalau ia adalah Yeon-woo. Hwon bertanya mengapa Yeon-woo harus berbohong, tidak ada alasan bagi Yeon-woo untuk menghindarinya. Kasim Hyung mencoba membantu dengan menggambar diagram otak Yeon-woo. (Bagi yang suka browsing Kdrama pasti tahu setiap ada Kdrama yang lagi trend, muncul diagram otak para pemerannya.Diagram otak itu mengambarkan apa saja yang dipikirkan tokoh itu.)

Menurut kasim Hyung, otak Yeon-woo 70% berisi pelajaran dan pengaruh kakaknya. Jadi ia tidak akan memperhatikan pria sembarangan. Tapi di sisi lain, pria menarik seperti Yang Myung dan Woon belajar bersama kakaknya. Jadi, yang Myung menempati 20% dan sisanya 10% ditempati oleh Woon.

MP-00545 MP-00546

Hwon jadi patah semangat. Ia menunjuk sebuah titik kecil di ujung diagram, “Apa arti titik kecil itu?”

“Ini adalah Anda, Yang Mulia.”

Hwon kesal dan protes mengapa dari semuanya, dia cuma sebuah titik kecil. Kasim Hyung mnecoba menjelaskan itu karena Hwon tidak tinggal berdekatan dengan Yeon-woo dan pertemuan mereka diawali dengan kesalahpahaman. Tapi Hwon sedang kesal, ia menyuruh kasim Hyung menghadap arah lain (tidak melihat ke arah Hwon) karena ia tidak tahan melihat wajahnya. Kasim Hyung beringsut-ingsut ke ujung ruangan dengan wajah sedih.

MP-00549 MP-00550

Tapi ada yang lebih parah. Hwon dipanggil menemui Raja. Di luar, kasim Hyung diseret oleh para pengawal. Kasim Hyung berteriak-teriak ketakutan memanggil Hwon.Hwon tidak berdaya.

MP-00565 MP-00569

Raja sangat marah pada Hwon. Ia menanyakan kebenaran gosip mengenai Hwon bertemu diam-diam dengan Bo-kyung. Hwon membenarkan tapi itu adalah sebuah kesalahan.

Raja tidak menerima penjelasan itu. Hwon mengaku ada seorang gadis yang ia sukai. Raja terkejut. Hwon menceritakan ia hendak bertemu gadis yang ia sukai tapi gadis itu bukanlah puteri Menteri Yoon. Gadis yang ia sukai adalah puteri Menteri Heo.

Raja ingat Yang Myung juga mengatakan hal yang sama. Hwon berkata gadis itu telah menempati hatinya.

“Aku akan bersikap seolah aku tidak mendengar perkataanmu barusan,” kata Raja Seongjo.

Hwon protes tapi raja memarahinya. Mengingatkan Hwon adalah Putera Mahkota negeri ini dan gadis itu akan berada di tengah pertentangan dua faksi politik . Ia bertanya mengapa Hwon tidak memikirkan hal ini. Raja berkata ia akan mengatasi hal ini tapi Hwon jangan mengecewakannya lagi. Hwon menurut.

MP-00571 MP-00578

Malam harinya Bo-kyung dan Yeon-woo berjalan pulang keluar istana. Yeon-woo bertanya apakah Bo-kyung akan pulang dengan tandu karena tadi Bo-kyung mual/mabuk saat naik tandu hingga terlambat. “Bukan urusanmu,” ujar Bo-kyung dalam hati. Ia tersenyum dan berkata, “Terima kasih atas perhatianmu tapi aku terlambat bukan karena mual.”

Ia mendekat dan berbisik pada Yeon-woo, “Ini adalah rahasia tapi tadi aku bertemu dengan Putera Mahkota. Yang Mulia bilang dia memperhatikanku dari jauh dan ingin bertemu denganku.”

Yeon-woo tertegun. Bo-kyung meminta Yeon-woo merahasiakan hal ini. Yeon-woo terlihat patah hati.

MP-00586 MP-00595

Raja bertemu dengan para Menteri. Ia mengumumkan Ibu Suri ingin mencari istri bagi Putera Mahkota. Raja memerintahkan semua gadis berusia 12-16 tahun dilarang menikah selama periode pemilihan dan nama mereka akan dimasukkan dalam daftar seleksi.

Malam itu, Hwon duduk menatap tanamannya. Ia bertanya pada kasim Hyung apa arti tanaman (pemberian Yeon-woo) itu. Kasim Hyung yang terlihat pucat dan berjalan tertatih-tatih setelah dihukum (biasanya dihukum pukul di pantat) menjawab, itu bukan tanaman bunga, itu sayuran selada. Hwon bertanya-tanya mengapa Yeon-woo memberinya sayuran? Ia meghela nafas panjang, ia tidak akan pernah tahu alasannya lagi (karena dia dilarang bertemu dengan Yeon-woo). Merasa putus asa, ia menyuruh kasim Hyung menyingkirkan tanaman tu. Kasim Hyung ragu-ragu karena ia tahu betapa Hwon memperhatikan tanaman itu, tapi ia akhirnya membawa tanaman itu keluar.

MP-00609 MP-00616

Keesokan harinya, Hwon berjalan tanpa semangat. Ia berpapasan dengan pelayan Puteri Min-hwa, Bo-kyung, dan Yeon-woo. Semuanya menunduk memberi hormat. Pelan-pelan Yeon-woo memberanikan diri mengangkat wajahnya dan menatap Hwon. Hwon memalingkan muka, mengingat perkataan ayahnya bahwa Yeon-woo bisa berada di tengah pertikaian dua faksi (Yeon-woo yang akan terluka). Hwon berjalan tanpa menoleh lagi. Yeon-woo kecewa. Bo-kyung menoleh melihat reaksi Yeon-woo.

MP-00628 MP-00632

Di kediaman para shaman, Seongsucheong, Shaman Jang mempersiapkan para shaman untuk upacara ritual. Ritual ini diadakan untuk mengusir hantu yang dilaporkan mendiami kediaman lama Pangeran Uisung (adik Raja yang dibunuh pada episdoe 1). Mereka sudah mendapat ijin dari Ibu Suri dan tidak seorangpun boleh mengetahuinya.

Sementara itu di istana diadakan semacam festival. Raja dan Ratu, Ibu Suri dan Selir Park, Hwon dan Putri Min-hwa, seluruh menteri dan penjabat, Bo-kyung dan Yeon-woo mengikuti acara itu. Sepertinya ini sebuah festival topeng. Seorang pria menulis di atas kertas yang sangat besar. Lalu para shaman mulai menari topeng (cheoyongmu: tari topeng yang biasa dibawakan oleh 5 orang shaman berpakaian 5 warna berbeda untuk mengusir roh-roh jahat -sumber: starlightoftheblackpearl)

MP-00634 MP-00646

Yang Myung melihat Yeon-woo dan tersenyum. Tapi Yeon-woo tidak memperhatikan. Yeon-woo melihat Hwon dengan pandangan sendu. Ia menggenggam gelang yang dibuatnya untuk Hwon. Hwon menatap lurus ke depan. Ketika Yeon-woo akhirnya melihat ke arah lain, diam-diam Hwon pun menoleh memperhatikan Yeon-woo dengan pandangan sedih. Semua ini tidak luput dari pengamatan Yang Myung yang langsung mengerti apa yang terjadi antara adiknya dan gadis yang dicintainya. Wajahnya berubah muram.

MP-00654 MP-00660

Shaman Jang memulai ritual (di tempat yang berbeda dari acara festival). Di tengah-tengah ritual, ia menangis dan tiba-tiba berada di sisi tebing dan di dekat tebing itu ada sebuah kuburan. Menurutku itu kuburan Yeon-woo, bukan kuburan Ah-ri. Mengapa? Karena kuburan Ah-ri berada di hutan, banyak pepohonan. Kuburan ini sama dengan kuburan yang dilihat Ah-ri saat ia mendapat ramalan mengenai bayi yang dikandung Ny. Shin, yaitu Yeon-woo.

MP-00682 MP-00686

Festival semakin meriah, semakin banyak orang yang menari. Tiba-tiba Yeon-woo mendengar suara seorang wanita berbicara padanya. Suara Shaman Jang.

“Nona, ini bukan takdir yang bisa kaujalani. Ini adalah kesempatan bagimu untuk menghindarinya. Kau harus menghindarinya selama masih bisa.” Artinya berlarilah selagi kau bisa.

Yeon-woo menoleh ke sana kemari mencari si pemilik suara dan melihat Shaman Jang berdiri di tengah orang-orang yang menari. Yeon-woo dan Shaman Jang bertatapan. Waktu seakan berhenti bagi keduanya. Shaman Jang mengulangi perkataanya lalu menghilang.

MP-00711 MP-00712

Yeon-woo menoleh ke sana kemari mencari Shaman Jang. Tiba-tiba seserorang bertopeng muncul di hadapannya hingga Yeon-woo berteriak ketakutan. Pria itu menaruh jari di mulutnya, memberi isyarat agar Yeon-woo diam. Lalu menarik Yeon-woo keluar dari kerumunan.

Ia menarik Yeon-woo melewati beberapa bangunan. Yang Myung melihat sekilas seorang pria bertopeng menarik seorang gadis. Awalnya ia tersenyum dan tak mempedulikannya. Tapi ia lalu sadar itu adalah Yeon-woo. Mengira Yeon-woo berada dalam bahaya, ia segera mengikuti mereka.

MP-00724 MP-00725

Di depan sebuah bangunan yang sepi, pria bertopeng itu melepaskan tangan Yeon-woo . Pelan-pelan ia berbalik dan melepas topengnya. Ayo, pasti udah bisa tebak kan?^^

Hwon bertanya apakah Yeon-woo mengenalinya. Yeon-woo mengangguk. Hwon meminta Yeon-woo mengatakan identitasnya.

“Kau adalah….”

“Putera Mahkota negeri ini , Lee Hwon, “sambung Hwon.

MP-00739 MP-00748

Hwon tersenyum lembut. Pesta kembang api pun dimulai. Semua takjub melihat cahaya indah warna warni berpendar di udara. Raja dan Ratu tersenyum. Puteri Min-hwa menoleh pada Yeom dan tersenyum. Bo-kyung berdiri sendirian di tengah arena menari dan melihat ke bawah, gelang buatan Yeon-woo tergeletak di sana.

MP-00763 MP-00764

MP-00765 MP-00767

“Apa kau memintaku melupakanmu? Kau berharap aku melupakanmu? Maafkan aku. Aku berusaha melupakanmu tapi aku tidak bisa.”

Yeon-woo tertegun. Hwon tersenyum dan kelopak-kelopak bunga (atau kertas?) berjatuhan. Mereka terus bertatapan. Seseorang melihat mereka dari jauh. Yang Myung. Patah hati deh …

MP-00778 MP-00780

sumber: pataragazza.blogspot.com

2 comments on “The Moon That Embraces The Sun – Episode 03

Jangan lupa meninggalkan jejakmu ...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s